Jawa Timur Miliki 1.490 Desa Mandiri, Terbanyak Se-Indonesia

0
36
Menurut Badan Pusat Statistik (BPS), yang dimaksud dengan desa mandiri adalah desa yang mempunyai ketersediaan dan akses terhadap pelayanan dasar yang mencukupi, infrastruktur yang memadai, aksesibilitas/transportasi yang tidak sulit, pelayanan umum yang bagus, serta penyelenggaraan pemerintahan yang sudah sangat baik. (foto: istimewa)

RADAR TANGSEL RATAS – Jawa Timur membuktikan sebagai provinsi dengan gudangnya desa mandiri. Terbaru, berdasarkan pemutakhiran data indeks desa membangun, Jatim dinobatkan sebagai provinsi dengan desa mandiri terbanyak se-Indonesia.

Berdasarkan SK Menteri PDTT RI nomor 80 tahun 2022 tentang status kemajuan dan kemandirian desa tahun 2022 yang ditandatangani Menteri PDTT Abdul Halim Iskandar pada 11 Juli 2022, jumlah desa mandiri di Jatim tercatat sebanyak 1.490 desa dengan status mandiri, 3.906 desa maju, dan 2.326 desa dengan status berkembang.

“Dengan demikian, Jatim menjadi penyumbang desa mandiri terbanyak dibanding provinsi lain. Dari total 6.238 desa mandiri di Indonesia, 23,88 persen atau 1.490 desa mandiri ada di Jatim,” kata Gubernur Jatim Khofifah Indar Parawansa, Kamis pagi (14/7).

Di posisi kedua tercatat ada Provinsi Jabar dengan 1.130 desa mandiri (18,11 persen), dan ketiga Kalbar dengan 586 desa mandiri atau 9,39 persen.

Jumlah desa mandiri di Jatim pada tahun 2022 naik drastis dibanding tahun 2021 sebelumnya yang tercatat hanya ada 697 desa mandiri.

BACA JUGA :  KPK Jelaskan Soal Transaksi Rp 300 Miliar, Novel Baswedan: KPK Sedang Bohongi Publik Atau Diri Sendiri?

“Alhamdulillah, tahun ini jumlahnya bertambah lebih dari 2 kali lipat menjadi 1.490 atau naik 113,77 persen. Ini prestasi luar biasa. Terimakasih kepada para bupati dan walikota Batu yang membangun desa dengan serius dan terukur. Juga kepada Kemendes yang mengguyur program dengan pendampingan yang terukur pula,” tambahnya.

Tidak hanya itu, bahkan lima desa mandiri di Jatim juga masuk dalam 10 besar nasional dengan status IDM Mandiri. Kelima desa tersebut adalah, Desa Oro Oro Ombo Kecamatan Batu Kota Batu (peringkat 1), Desa Sidomulyo Kecamatan Batu Kota Batu (peringkat 2), Desa Genteng Kulon Kecamatan Genteng Kabupaten Banyuwangi (peringkat 3).

Kemudian Desa Merkawang Kecamatan Tambakboyo Kabupaten Tuban (peringkat 7), dan Desa Genteng Wetan Kecamatan Genteng Kabupaten Banyuwangi (peringkat 10).

Di Jatim sendiri, Kabupaten Bojonegoro menjadi kabupaten dengan jumlah desa mandiri terbanyak dengan 155 desa mandiri, disusul Kabupaten Gresik dengan 153 desa, dan Kabupaten Banyuwangi dengan 138 desa mandiri.

Menurut Khofifah, capaian tersebut sejalan dengan upaya Pemprov Jatim untuk terus membangun dan memberdayakan masyarakat desa melalui berbagai program dan kegiatan baik dari pemerintah pusat, provinsi serta kabupaten dan kota.

BACA JUGA :  Pasca OTT Wakil DPRD Jatim Sahat Tua Simanjuntak, KPK Geledah Ruang Kerja Khofifah dan Emil Dardak

“Alhamdulillah Jatim berhasil mempertahankan capaian Desa Mandiri Tertinggi Nasional sejak tahun 2019. Prestasi ini adalah bentuk kerja keras kita semua, khususnya para kepala desa, pendamping desa, camat, bupati dan Walikota Batu, serta semua pegiat desa yang tiada lelah untuk terus memberdayakan masyarakat dan membangun desa,” ujar Khofifah.

Capaian tersebut, menurut Khofifah, juga sejalan dengan upaya Pemprov Jatim untuk terus mengurangi disparitas antara desa dan kota, terutama masalah kemiskinan.

Sebagaimana diketahui, kemiskinan perdesaan hampir 2 kali lipat lebih tinggi dibanding perkotaan. Pada September 2018 disparitas kemiskinan desa – kota mencapai 8,24 persen, sementara pada September 2021 sudah menyempit menjadi 5,80 persen. “Semoga tahun ini, disparitas kemiskinan desa dan kota di Jatim terus menyempit,” kata Khofifah.

Menurut data BPS angka kemiskinan Jawa Timur di pedesaan pada September 2021 tercatat sebesar 13,79 persen, sedangkan angka kemiskinan di perkotaan mencapai 7,99 persen. (BD)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini