Konglomerat Bernard Arnault Siap Salip Elon Musk untuk Dinobatkan Sebagai Orang Terkaya di Dunia

0
44
Majalah Forbes mematok kekayaan bersih Bernard Arnault sebesar USD 191 miliar, sementara Bloomberg memperkirakan angka yang lebih konservatif sebesar USD 172 miliar. (foto: istimewa)

RADAR TANGSEL RATAS – Di saat Elon Musk menjadi orang pertama di dunia dalam sejarah kehilangan kekayaan bersih lebih dari USD 200 miliar. Bernard Arnault justru semakin tajir.

Nama multimiliuner asal Prancis ini begitu terdengar menarik. Dia telah menjadi pemain tetap di dekat puncak peringkat orang terkaya di dunia selama bertahun-tahun, bahkan merebut posisi teratas dari Jeff Bezos dari Amazon baru-baru ini pada tahun 2021 sebelum pindah ke Musk.

Arnault merupakan salah satu konglomerat barang mewah yang dikenal mengoperasikan merek ikonik seperti Louis Vuitton, Tiffany, dan Christian Dior.
Dikutip dari Liputan6.com, jumlah kekayaan Arnault telah melewati Musk untuk menjadi orang paling kaya di dunia bulan lalu. Dia masih memegang gelar itu hingga hari ini, menurut perkiraan dari Forbes dan Bloomberg.

Melansir CNBC, Minggu (8/1/2023), Forbes mematok kekayaan bersih Arnault sebesar USD 191 miliar, sementara Bloomberg menyebut angka yang lebih konservatif lagi, yakni USD 172 miliar.

Ternyata rahasia menjadi miliarder selama bertahun-tahun, dan orang terkaya di dunia, dia pelajari dari Steve Jobs dan Warren Buffett untuk membangun kekayaan dan naik peringkat.

BACA JUGA :  Mobil Listrik Made-in China ‘Merajai’ Dunia, Jadi Saingan Terberat Tesla

Putra seorang raja konstruksi, Arnault mengambil alih perusahaan ayahnya pada tahun 1970-an dan akhirnya beralih ke real estat sebelum beralih ke tekstil dan ritel.

Pada tahun 1985, dia mulai membangun LVMH dengan mengambil USD 15 juta dari bisnis keluarganya untuk membeli Christian Dior dari pemiliknya yang bangkrut. Dia masih memegang 97,5 persen saham di rumah mode mewah Prancis yang ikonik itu.

Selama tiga dekade lebih berikutnya, Arnault memperluas kerajaan ritel mewahnya dengan membantu menggabungkan Louis Vuitton dengan perusahaan minuman keras Moët Hennessy dan mengambil saham pengendali di perusahaan induk yang dihasilkan, yang disebut LVMH.

Saat ini, Arnault mengendalikan kira-kira setengah dari LVMH, yang memiliki penilaian pasar hampir USD 390 miliar. Itu mencatat penjualan hampir USD 60 miliar selama 9 bulan pertama tahun 2022.

Arnault sering memeriksa lokasi ritel merek LVMH dan pesaingnya, dilaporkan mengunjungi hingga 25 lokasi dalam beberapa hari. Dia juga secara terbuka merasa bangga dalam mempertahankan dan mengembangkan beberapa merek dan desainer Prancis yang paling ikonik.

BACA JUGA :  Merasa Dirugikan oleh Disney dan Apple, Elon Musk Ancam Bakal Gunakan 'Thermonuclear'

“Saya melihat diri saya sebagai duta warisan Prancis dan budaya Prancis,” katanya kepada Forbes pada 2010. “Apa yang kami buat adalah lambang.” tuturnya. (BD)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini