DPD PDIP DKI Jakarta: Jadikan PJ Gubernur Heru Sebagai Cagub DKI Bukan Hal yang Mustahil

0
37
Sekretaris DPD PDIP DKI Jakarta, Gembong Warsono, menegaskan bahwa menjadikan Heru sebagai Cagub DKI bukanlah hal yang mustahil dalam perpolitikan. Hal itu, kata Gembong, bisa saja menjadi pilihan masyarakat DKI, tergantung berbagai pertimbangan yang muncul ke depannya. (foto: istimewa)

RADAR TANGSEL RATAS – Dewan Pimpinan Daerah (DPD) PDIP DKI Jakarta membuka kemungkinan akan mengusung Penjabat (Pj) Gubernur DKI Heru Budi Hartono sebagai Calon Gubernur (Cagub) di Pilkada DKI 2024.

Dikutip dari Suara.com (14/2/2023), Sekretaris DPD PDIP DKI Jakarta, Gembong Warsono, mengatakan bahwa menjadikan Heru sebagai Cagub DKI bukanlah hal yang mustahil dalam perpolitikan. Hal itu, kata Gembong, bisa saja menjadi pilihan masyarakat DKI, tergantung berbagai pertimbangan yang muncul ke depannya.

“Ya politik itu kan bukan hal yang mustahil kalau itu (mengusung Heru untuk Pilkada 2024) terjadi,” ujar Gembong saat dikonfirmasi, Selasa (14/2/2023).

Pertimbangan utama untuk mengusung Heru nantinya adalah berdasarkan kinerjanya saat menjabat Pj Gubernur. Jika Heru memang mampu memperbaiki masalah di Jakarta selama menduduki kursi DKI 1, maka bisa saja Heru menjadi pilihan kandidat.

Apalagi nantinya jika Heru mendapatkan dukungan dari warga Jakarta dan memiliki elektabilitas tinggi karena prestasinya selama menjadi Pj Gubernur. “Tergantung kinerja dan elektabilitas. Pak Heru nothing to lose saja bekerja maksimal. Kan orang lain yang menilai,” ujar Gembong.

BACA JUGA :  Acara Nusantara Bersatu di GBK Dikritik PDIP, Relawan Jokowi Kritik Balik Para Elit Partai

Meski demikian, Gembong tak ingin mengganggu Heru dengan membicarakan soal kans menjadi Cagub selama Kepala Sekretariat Presiden (Kasetpres) itu menjadi Pj Gubernur. Ia meminta Heru fokus dan menuntaskan tugasnya sebagai Pj Gubernur dengan baik.

“Kami tidak genit untuk menyeret-nyeret pak Heru dalam percaturan Pemilukada tahun 2024 besok. Tapi di ujungnya nanti kita tidak tahu, kan ke depan kita tidak ada yang tahu,” tuturnya.

Sebelumnya, Gembong menyampaikan bahwa pihaknya mulai membahas beberapa nama dari internal partai untuk dimajukan dalam Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) DKI. Salah satu nama yang mencuat adalah Wali Kota Solo, Gibran Rakabuming.

Gembong mengatakan, nama Gibran masuk dalam pembahasan internal partainya di tingkat DKI. Ia menyebut nama-nama yang dipertimbangkan adalah kader PDIP yang menjadi Kepala Daerah.

“Dalam diskusi internal partai, kita sudah mendisukusikan beberapa kepala daerah yang kita anggap berhasil memimpin daerah nya. Salah satunya adalah mas Gibran,” ujar Gembong di gedung DPRD DKI, Senin (6/1/2023).

Selain Gibran, kata Gembong, ada beberapa nama yang ikut dibahas. Di antaranya seperti Kepala Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang Jasa Pemerintah (LKPP), Hendrar Priadi; Menteri Sosial Tri Rismaharini; hingga Menteri Pendayagunaan Aparatur Negara Reformasi Briokrasi (PANRB), Azwar Anas.

BACA JUGA :  Tingginya Harga Tiket Pesawat Mendorong Menhub Meminta Pemda Beri Subsidi

“Artinya kita diskusi. Diskusi itu menginventarisasi para kepala daerah dari PDIP yang kita anggap berhasil memimpin daerahnya, seperti Mas Gibran, Bu Risma, Pak Hendi yang skrg LKPP, Mas Anas yang sekarang di Menpan RB,” tutur Gembong.

Sejauh ini, kata Gembong, nama-nama yang dibahas merupakan kader internal partai. Belum ada tokoh eksternal atau luar partai yang menjadi pertimbangan.

“Ya tugas partai kan adalah untuk mencetak kader kan. Tugas partai mencetak calon pemimpin. Kewajiban kita menghadirkan hasil dari rekrutmen yang dilakukan oleh partai kemudian kita munculkan sebagai pemimpin,” ujarnya. (BD)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini