MK Kabulkan Gugatan Mahasiswa UNS Soal Batas Usia Capres-Cawapres, Yusril: Peluang Gibran Jadi Cawapres Terbuka

0
133
Dengan dikabulkannya uji materi terhadap UU Nomor 7 Tahun 2017 terkait batas usia capres-cawapres yang diajukan oleh mahasiswa UNS, Ketum PBB Yusril Ihza Mahendra menyatakan bahwa seseorang yang belum berusia 40 tahun tapi pernah menjabat kepala daerah bisa mendaftarkan diri sebagai bakal capres atau bakal cawapres. (foto: istimewa)

RADAR TANGSEL RATAS – Mahkamah Konstitusi (MK) memutuskan kepala daerah yang memiliki pengalaman tapi belum berusia 40 tahun dapat maju sebagai capres-cawapres. Ketum PBB Yusril Ihza Mahendra menilai Wali Kota Solo Gibran Rakabuming Raka memenuhi syarat yang diputuskan MK.

“Putusan terakhir yang diajukan mahasiswa UNS Surakarta ini sebuah kejutan. Setelah MK menolak dengan tegas 3 permohonan sebelumnya, putusan terakhir mengabulkan sebagian,” tutur Yusril kepada wartawan, Senin (16/10/2023).

Menurut Yusril, putusan terakhir itu menyatakan bahwa batas minimal usia calon presiden dan wakil presiden 40 tahun bertentangan dengan UUD 1945 kecuali dimaknai pernah/sedang menjabat kepala daerah.

Dengan demikian, kata Yusril, meskipun seseorang belum berusia 40 tahun tapi pernah atau sedang menjabat kepala daerah, maka orang tersebut memenuhi syarat untuk mendaftarkan diri sebagai bakal capres atau bakal cawapres.

“Dengan diktum putusan seperti itu, maka peluang Gibran untuk mendaftarkan diri sebagai calon wakil presiden menjadi terbuka. Usianya belum sampai 40 tahun, tetapi sedang menjabat kepala daerah, maka memenuhi syarat untuk mendaftarkan diri sebagai calon wakil presiden,” tutur Yusril.

BACA JUGA :  Usai Gelar Pelantikan dan Seminar, Gaharu Nusantara Bersinar Siap Wujudkan Indonesia Bersih dari Narkoba

Putusan MK tersebut, kata Yusril, berlaku final dan mengikat, serta berlaku sejak diucapkan. Artinya, putusan berlaku untuk pendaftaran bakal capres dan cawapres yang segera akan dibuka mulai 19 Oktober hingga 26 Oktober nanti.

“Apakah kesempatan yang telah terbuka untuk Gibran ini akan dimanfaatkan oleh yang bersangkutan atau tidak, saya tidak tahu. Marilah kita tunggu perkembangan selanjutnya pasca putusan MK yang terakhir ini pada beberapa hari yang akan datang,” ujarnya.

Sebelumnya, MK mengabulkan uji materi terhadap UU Nomor 7 Tahun 2017 tentang Pemilihan Umum terkait batas usia capres-cawapres yang diajukan oleh mahasiswa UNS bernama Almas Tsaqibbirru Re A. Almas. MK menyatakan batas usia capres-cawapres tetap 40 tahun kecuali sudah berpengalaman sebagai kepala daerah.

“Mengabulkan permohonan pemohon untuk sebagian,” kata Ketua MK Anwar Usman dalam sidang di Gedung MK, Jalan Medan Merdeka Barat, Gambir, Jakarta Pusat, Senin (16/10).

Dalam pertimbangannya, MK menyatakan bila permohonan sebelumnya seperti Partai Garuda berbeda dengan permohonan yang diajukan mahasiswa UNS ini. Perbedaannya ada pada norma pasal yang dimohonkan.

BACA JUGA :  Gara-Gara Angka Permintaan dari Luar Negeri Menyusut, Enam Juta Ton CPO Menumpuk

Terhadap petitum permohonan dalam perkara-perkara dimaksud, kata Hakim MK, dapat dikatakan mengandung makna yang bersifat ‘ambiguitas’ dikarenakan sifat jabatan sebagai penyelenggara negara tata cara perolehannya dapat dilakukan dengan cara diangkat/ditunjuk maupun dipilih dalam pemilihan umum.

“Hal ini berbeda dengan yang secara tegas dimohonkan dalam petitum permohonan a quo di mana pemohon memohon ketentuan norma Pasal 169 huruf q UU Nomor 7 Tahun 2017 dimaknai ‘Berusia paling rendah 40 tahun atau berpengalaman sebagai kepala daerah baik di tingkat provinsi maupun kabupaten/kota’,” tutur Hakim MK.

“Dalam rangka mewujudkan partisipasi dari calon-calon yang berkualitas dan berpengalaman, Mahkamah menilai bahwa pejabat negara yang berpengalaman sebagai anggota DPR, anggota DPR, anggota DPRD, Gubernur, Bupati, dan Wali Kota sesungguhnya layak untuk berpartisipasi dalam kontestasi pimpinan nasional in casu sebagai calon Presiden dan calon Wakil Presiden dalam pemilu meskipun berusia di bawah 40 tahun,” tambah Hakim MK. (ARH)

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini